Halal Haram Rizki

Walaikumussalam Wr Wb

Ibnul Arabi mengatakan bahwa suap adalah setiap harta yang diberikan kepada seseorang yang memiliki kedudukan untuk membantu atau meluluskan persoalan yang tidak halal. Al murtasyi sebutan untuk orang yang menerima suap, ar rasyi sebutan untuk orang yang memberikan suap sedangkan ar ra’isy adalah perantaranya. (Fathul Bari juz V hal 246)

Al Qori mengatakan ar rasyi dan al murtasyi adalah orang yang memberi dan menerima suap, ia merupakan sarana untuk mencapai tujuan dengan bujukan (rayuan). Ada yang mengatakan bahwa suap adalah segala pemberian untuk membatalkan hak seseorang atau memberikan hak kepada orang yang salah. (Aunul Ma’bud juz IX hal 357)

Hadiah dari pegawai perusahaan yang menjadi klien pegawai pemerintah tersebut baik sebelum atau pun setelah kontrak dilakukan termasuk kategori suap. Kalau lah bukan karena jabatan yang dimiliki pegawai pemerintah itu maka tidaklah kliennya akan memberikan hadiah kepadanya. Pemberian tersebut bisa menjadikannya tidak berlaku adil terhadap seluruh klien atau perusahaan-perusahaan yang memiliki hubungan kerja dengannya. Dan bukan tidak mungkin akan membuatnya lebih memiliki kecenderungan (keberpihakan) kepada perusahan pemberi hadiah dan mengabaikan perusahaan-perusahaan lainnya yang tidak memberikannya.

Al Hafizh menyebutkan suatu riawayat dari Farrat bin Muslim, dia berkata,”Suatu ketika Umar bin Abdul Aziz meninginginkan buah apel dan ia tidak mandapati sesuatu pun dirumahnya yang bisa digunakan untuk membelinya maka kami pun menunggang kuda bersamanya. Kemudian dia disambut oleh para biarawan dengan piring-piring yang berisi apel. Umar bin Abdul Aziz mengambil salah satu apel dan menciumnya namun mengembalikannya ke piring tersebut. Aku pun bertanya kepadanya tentang hal itu.

Maka dia berkata, ”Aku tidak membutuhkannya.” Aku bertanya,”Bukankah Rasulullah saw, Abu Bakar dan Umar menerima hadiah?” dia menjawab,”Sesungguhnya ia bagi mereka semua adalah hadiah sedangkan bagi para pejabat setelah mereka adalah suap.” (Fathul Bari juz V hal 245 – 246)

Imam Bukhori dan Muslim meriwayatkan dari Abu Humaid as-Sa’idiy berkata; Nabi saw memperkerjakan seorang laki-laki dari suku Al azdiy sebagai pemungut zakat. Ketika datang dari tugasnya, dia berkata: “Ini untuk kalian sebagai zakat dan ini dihadiahkan untukku”. Beliau saw berkata: “Biarkanlah dia tinggal di rumah ayahnya atau ibunya lalu dia lihat apakah benar itu dihadiahkan untuknya atau tidak..”

Tidak diperbolehkan bagi pegawai pemerintah itu menerima setiap pemberian orang-orang yang menjadi kliennya walaupun dirinya tidak pernah memintanya. Hendaklah dirinya memiliki keberanian untuk mengatakan tidak kepada setiap hadiah itu atau menolaknya dan menutup seluruh pintu-pintu yang bisa menjadi celah bagi orang itu untuk melakukan suap terhadapnya sehingga perbuatan buruk itu tidak menjadi kebiasaan yang terus menerus dilakukannya.

وَلاَ تَأْكُلُواْ أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُواْ بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُواْ فَرِيقًا مِّنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالإِثْمِ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

Artinya : “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang bathil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, Padahal kamu mengetahui.” (QS. Al Baqoroh : 188)

Wallahu A’lam

Pos ini dipublikasikan di Islam dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s